Wednesday, May 12, 2010

Ku Tinggalkan Cinta Kerana CintaNYA…

Zulaikha termenung di tepi tasik memikirkan perjalanan hidupnya . Sungguh banyak onak dan duri yang telah beliau tempuhi . Zulaikha mencari-cari bisakah ada cahaya sang bulan dan bintang yang bias menerangi malamnya..? bisakah dia menggapai sang pelangi petang selepas hujan reda..? bisakah hatinya tenang seperti sang langit yang tenang..? bisakah hatinya sebersih sang awan..? Sungguh fikirannya berkeceramuk dikala itu . Ya Allah , kurniakanlah aku ketenangan… bisik hatinya . Disaat itu air matanya mengalir lagi buat kesekian kalinya..

Zulaikha telah melakukan istikharah sejak beberapa bulan yang lalu . Bukannya kerana memilih calon . Sekadar mencari ketenangan . Ketenangan dari gangguan perbagai ‘ADAM’ yang bisa sahaja menggoyahkan keutuhan cintanya buat ‘ADAM’ yang benar-benar dinantikan kehadirannya suatu hari nanti . Adam yang telah Allah takdirkan buat dirinya . Sungguh perasaan Zulaikha dikala itu benar-benar diuji olehNYA . “Tidak dikatakan beriman seseorang itu selagi tidak diuji “ . Bermuhasabah Zulaikha seketika . Sungguh besar ujianNYA . Ujian hati..

Sudah beberapa bulan wajah itu sering hadir di dalam mimpi-mimpinya . Lenanya seakan terganggu . Sudah puas masalah dunia yang difikirkannya di dalam jaganya . Kini lenanya juga turut dicemburui . Namun , apakah ‘si dia’ jawapan bagi istikharahnya? Apakah ‘si dia’ ADAM yang dinantikan selama ini? Apakah ‘si dia’ yang bakal mengimamkan rumahtangganya? Adakah ’si dia’ yang bakal memimpin tangannya menuju ke syurgaNYA? Mengapa begitu kuat perasaan ini hadir? Semakin kuat beliau menolaknya semakin kuat perasaan itu menghampiri… Apakah keyakinan yang semakin melekat kuat di dalam hatinya terhadap ‘si dia’ dari sehari ke sehari mempunyai maksud tersendiri? Namun , mengapa setiap tingkahlaku ‘si dia’ tidak menujukkan perasaan terhadapnya..? Mengapa dia ya Allah…? Mengapa…? Sungguh soalan-soalan itu hadir secara bertubi-tubi menyesakkan dadanya …

Zulaikha lantas bangun dari beraduannya . Segera Zulaikha bersiap menyediakan diri untuk bertemu sang penciptanya . Zulaikha ingin kembali kepada yang menciptakan hatinya . Sungguh DIA yang lebih mengetahui , mengerti dan memahami perasaannya dikala itu . Zulaikha tidak ingin perasaan itu dikotori oleh tipu daya syaitan yang sentiasa mencari peluang . Kerana perasaan yang hadir itu baginya sungguh suci . Tidak perlu dinodai tetapi perlu didoari . Bersabarlah duhai hatiku… Bermotivasi Zulaikha..

Dengan lafaz BISMILLAH sejadah dihamparkan . Selesai solat sunat tahajjud , taubat , hajat , istikharah…kini dengan penuh kehinaan Zulaikha bermunajat kehadratNYA . Sesekali kedengaran esakan tangisannya yang membelah kepekatan malam . Hatinya sayu mengenangkan kelemahan diri apabila dihadapkan ujian…Doa Zulaikha…

“ ya Allah , seseungguhnya aku mohon Engkau memilihkan mana yang baik berdasarkan pengetahuanMU , dan aku mohon keupayaan dengan kudrahMU , dan aku mohon kurniaanMU yang amat besar , sesungguhnya Engkaulah yang berkuasa sedang aku tidak berkuasa . Engkaulah yang mengetahui sedang aku tidak mengetahui dan Engkau Maha Mengetahui segala yang ghaib . Ya Allah , jika Engkau mengetahui bahawa ‘si dia’ adalah baik untukku dalam soal agama , kehidupan dan kesudahan urusanku , dan dalam masa terdekat atau masa panjang , maka takdirkanlah ‘si dia’ untukku serta mudahkanlah ia bagiku , kemudian berkatilah untukku padanya . Kelak jadikanlah kami pasangan yang bertaqwa yang saling membantu dan melengkapi antara satu sama lain dalam menuju syurgaMU ya Allah.. ya Allah , jika Engkau mengetahui bahawa ‘si dia’ adalah buruk dalam soal agama , kehidupan dan kesudahan urusanku , dan dalam masa terdekat atau masa panjang , maka hindarkanlah ‘si dia’ dari ku dan hindarkanlah aku darinya . bawalah dia jauh sejauh-jauhnya ya Allah serta takdirkanlah untukku kebaikan dalam apa jua , gantikanlah yang lebih baik untukku , kemudian timbulkanlah rasa redhaku dengannya.. wahai yang Maha Mendengar , Maha Mengetahui , Maha Pengasih lagi Maha Penyayang… amien ya rabbal a’lamien….

Kini secebis ketenangan meresap ke dalam hatinya . Zulaikha berazam untuk meneruskan istikharah dan doanya walaupun untuk beberapa tahun lagi . Biarpun beberapa tahun lagi , Zulaikha setia menanti di dalam menyingkap rahsia rencana Illahi . Kerna takut akan murkaNYA , hanyut di dalam melayari perasaan yang sememangnya masih belum halal buatnya , Zulaikha berusaha bermujahadah dengan perasaannya . Cukuplah pertunjuk yang dikurniakan olehNYA . Akan Zulaikha sematkan di dalam hatinya sebagai pembakar semangat untuk berusaha lebih agar menjadi yang solehah buat ‘Yusuf’nya…

Persis kisah cinta Zulaikha terhadap Yusufnya… juga persis cinta Hawa terhadap Adamnya yang terpisah menderita demi mencari redhaNYA … Zulaikha berkata pada dirinya … “ Akan Aku Tinggalkan Cinta ini demi cintaNYA…” . Kerna , disaat ini hanya cintaNYA yang didambakan.. Ketika Cinta Bertasbih….

“ Mardhotillah yang dikejar ,
Biarpun hati ini kian tercalar ,
Tarbiyahnya yang banyak mengajar ,
Agar peribadi solehah terus dilakar…”


aku hambaNYA ,
Siti Zulaikha

1 comment:

  1. Blog anda telah tersenarai di e-Direktori Bloggers Malaysia

    Anda dipelawa menggunakan logo e-Direktori di blog anda.

    ReplyDelete